Tuhan, Di Tengah Keterdesakan Engkau Membuka Mata Kami Sehingga Kami Melihat Jalan Keluar

  • 2
    Shares
BIMK, digital, Indonesianbiblesociety, Renunganharian, RenungankristianiSaatteduhBacagaliKitabrutCeritaalkitabRencanaTuhanHatiHambaKeberhasilanNaomiBoasTerpujilah TuhanAlkitab DigitalAlkitab Edisi StudiAlkitab finansialAlkitab UntukSemuaAlkitabkhususAlkitab Elektronik, Ayat emas alkitab, Ayat faforit, Penjanjian lama, Roti hidup, Bersyukur, studialkitabmelayaniTuhanmelayanisesamasurgaketaatanharapanimankasihsuka citalemahlembutkesabaranquoteofthedayqotdomkorang mudakatolikmudikaekatolikgembira renungan malamrenungan pagisaat teduhnasihat alkitabkuayat hafalan alkitabayatrenunganberbagikesaksian kebenaranalkitabkukabarbaikrenunganharianfirman allahsantapanrohaniallah, hikmatibadah suarakebenaranhaleluyagpibgkigmimterantuhan yesustuhan yesus baik, allah bapa, yesus kristus kristiani, prayer, berdoa, living bread, roti hidup kabar baik , kerajaan, kekasih tuhan worship, jesus loves you, jesus saves, jesusmy savior follow jesus, tanya alkitab, anak muda kristen,god 1st, son of god, healing, healthy soullifes tyle, vsco, holy bible, dailyverses, love proverbs firman tuhanhari ini, verse,bible verses,
Kisah Para Rasul 23 : 6 – 10

Pertolongan Tuhan tidak pernah datang terlambat, ketika itu datang maka amanlah dan selamatlah kita.

Posisi Paulus begitu sulit saat itu, ia diperhadapkan kepada Mahkamah Agama dengan tidak ada satu orang pun pembelanya. Pengalaman seperti ini bukan yang pertama bagi Paulus, sudah begitu banyak ia mengalami masa-masa sulit karena Injil yang diberitakannya, dan sepanjang pengalaman itu, ia tidak pernah melihat Allah begitu jauh darinya. Ini terlihat dari pertolongan Allah yang selalu datang tepat pada waktu-Nya, terbukti di hari itu. Saat diperhadapkan dengan banyak tuduhan, ia mengajukan satu pembelaan yang kemudian justru menjadi “senjata” baginya untuk menghadapi sidang itu. Ketika mengungkapkan identitas sebagai seorang farisi dan kepercayaannya terhadap kebangkitan orang mati, Paulus yang tadinya tidak memiliki seorang pembela pun kini justru dibela begitu banyak orang.

Sahabat Alkitab, siapakah yang sanggup untuk membolak-balikkan keadaan seperti pengalaman Paulus selain dari pada Allah? Dalam situasi yang sulit itu, Allah tidak meninggalkan Paulus, Dia hadir dalam hikmat dan dalam pembelaan orang banyak. Allah dapat bekerja di dalam siapa saja dan terhadap situasi apa saja untuk menyatakan pertolongan-Nya bagi kita yang mengharapkannya. Allah juga mampu untuk mengubah tuduhan yang diarahkan kepada kita menjadi senjata yang justru menguatkan dan melindungi kita.

Selamat Pagi. Jangan pernah menjadi kecut hati hanya karena berat dan besarnya beban dan masalah yang kita hadapi, berharaplah kepada Allah dan nantikanlah pertolongan-Nya.

Salam Alkitab Untuk Semua